Menemukan Jalan Pulang

MENEMUKAN JALAN PULANG
#Testimoni PPA

Saya lahir dari keluarga yg islami bnget, saya islam yg taat, berhijab besar, jagoan ngamalkan sunnah, ahli ibadah… tapi mungkin ilmu tauhid saya belum baik pada waktu itu.. sampai saya menikah dan mengahadapi perceraian, saya down,, saya marah ke Allah, saya kyk pesawat yg tiba2 kehabisan bahan bakar, jatuh kenceng drastis…

Memutuskan berhenti sholat, lepas jilbab beralih ke tank top dan hot pants, berstatus janda muda ahli neraka, sampai saya memutuskan menikah lagi dengan seseorang yg sama sekali tidak sholat, ahli neraka juga, pecinta khamr (minuman keras), dengan dasar cinta karena nafsu….

Tetapi Allah kyknya masih sayang sama saya, pada waktu itu walaupun saya ahli neraka, tapi ada satu perintah Allah yg masih sangat saya pegang kuat yaitu “menjauhi RIBA”
dan ternyata itu cara Allah memanggil saya kembali ke jalannya… Mertua baru saya, ngasih saya surprise yaitu “diambilkan KPR Riba” saat itu saya kayak di pentung pake gada nya bima pandawa…mau nolak ga mungkin, bisa ngamuk mertua saya…

Saya curhat ke salah satu sahabat saya, alumni PPA Madiun, dia kenalkan saya PPA, saya gak mampu bayar buat ikut PPA, akhirnya dia pinjam kan buku PPAnya..

Saya baca, saya pahami, dan dengan pede nya saya praktekin, keinginan saya saat itu biar saya bisa ikut PPA gratis dan di gagalkan ini proyek riba…

Setelah praktekin ganjalan tisue terbesar dn terberat yaitu minta maaf ke mantan suami (orang yg menelntarkan dan menyakiti saya) dan meluaskan niat, saya rajin share PPA ke teman2 yg orang2 kaya, dan salah satu teman saya pengusaha properti, dia seneng bgt krn bisa ikut PPA dan datanglah hadiah pertama Allah buat saya…

Saya ikut PPA GRATIS dari Allah di bayari teman saya tsb… Maa syaAllah 😭😭🤲🤲

Setelah training PPA saya mantabkan untuk kembali ke jalan Allah, Saya kembali tutup aurat saya sholat dan semua amalan sunnah kembali saya kerjakan,,,tapi kisah hidup saya belum berakhir…

Masih inget suami baru saya, (pemabuk, seumur hidupnya belum pernah sholat, krn memang lahir dari keluarga yg buta agama)…. Dia jadi ujian terberat kedua selain rumah yg berstatus riba itu,,, saya kembali berjibaku mempraktekkan 5 point PPA termasuk melepas ganjalan tisue yaitu suami saya itu sendiri dan kedua mertua saya,,,disamping ttp menjalani riyadhod dgn teman2 alumni ppalc madiun.

Dan Allah Bner2 ga pernah ingkar janji….
Allah kirimkan hadiahnya yang kedua, yang sampai saat ini mampu bikin saya nangiiis krn bersyukur kalau mengingatnya…..

Saya waktu itu menjadi EoA PPALC madiun, kebetulan saat itu bertepatan dengan privat class, saya otomatis jadi panitia, saya bertugas jemput trainernya H. mukhtar Fathony (ustd. Mukhtar)… Saya minta tolong suami saya antar saya, karena saya ga punya sim A… Ga brani lah nyetir sendiri madiun-solo…

Sesampainya lagi di madiun, setelah nganter ustd mukhtar ke hotel aston, kami pulang, di rumah suami saya dengan ajaibnya bilang…
*mah aku kok kyk jatuh cinta ya sama kepribadian nya ustd mukhtar,,, seandainya kita punya uang,,, aku pengen deh ikut private class ppa besok, pengen lihat gimana beliau kalau ceramah*

Saya nangis kejer seketika, yaa Rabb gimana saya bisa dapet uang segitu banyak dalam wakti semalam, saya jelas pengen banget suami ikut ppa, apalagi ini kemauan dia sendiri.

Selang beberapa menit ustadz mukhtar WA saya, beliau ucapkan terimakasih dan puas banget atas pelayanan saya dan suami selama di perjalanan, beliau juga titip salam ke suami daaaan beliau suruh saya besok datang ke private class ngajak suami saya…

Saya masih belum paham maksud beliau, tiba2 ada WA masuk dari mas shulton ketua PPALC madiun, beliau kasih tau saya besok suami saya di minta datang ikut PPA dan biaya nya GRATIS dibayarin sama ustadz mukhtar 😭😭😭😭😭😭…..

Maka nikmat tuhan manakah yg kmu dustakan???

Belum selesaiii hadiah Allah untuk saya.. Malam itu sepulang dari PPA suami saya kembali mengucapkan syahadat, langsung sholat isya’ perdana, langsung berhenti minum khamr, langsung sholat 5 waktu, langsung puasa 30 hari di ramadhan taun 2018 ini dan hari ini di hari saya menerima tugas sebagai PJH riyadho, beliau melangkah kan kaki untuk pertama kali menunaikan ibadah wajib shalat berjamaah di masjid…

Dan sampai menulis eh mengetik cerita nyata hidup saya ini, saya masih nangis….

Madiun 4 juli 2018
*Andin-madiun*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.